Menikmati Wedang Ronde dan Bakmi Goreng Brutu di Bakmi Pak Pele


Menikmati Wedang Ronde dan Bakmi Goreng Brutu di Bakmi Pak Pele

Warung Makan dan Lesehan Pak Pele, Alun-alun Utara Yogyakarta

Kamis 21 Mei 2009, saya, Mukhtar dan Juan bereuni di Bakmi Pele alun-alun Utara. Kami sampai di bakmi pele jam 20.15 malam, seusai berbelanja di Mirota Batik.

Bakmi Pele adalah warung makan lesehan dengan menggunakan tenda yang ada di pojok timur bagian selatan Alun-alun Utara Jogja, dan berdiri sejak tahun 1976. Nama Pele diambil dari julukan nama pemiliknya, Pak Suhardiman, yang wajahnya sudah terkenal mirip dengan Pele, bintang sepak bola asal negeri Brazil. Menu yang disediakan antara lain Nasi Goreng, Bakmi Goreng Kuning, Bakmi Goreng Putih, Bakmi Goreng Campur, Bakmi Godok Nyemek, Bakmi Godog Kuning, Bakmi Godog Putih, Bakmi Godog Campur dan Magelangan.

bakmi peleBakmi Pele

Salah satu cirri khas bakmi jawa, yang juga ditemui di Bakmi Pak Pele adalah bakmi dimasak di atas anglo yang menggunakan bahan bakar arang. Di Bakmi pak Pele ini, ada beberapa juru masak yang memasak pesanan secara simultan, dan sekali memasak hanya untuk satu porsi.

memasakMemasak Bakmi

Saya memesan bakmi kuning goreng dengan tambahan brutu ayam, sedangkan juan dan Mukhtar memesan bakmi magelangan, dan untuk minumannya kami bertiga sepakat untuk memesan wedang ronde.

wedang rondeWedang Ronde

Wedang ronde adalah minuman khas Jogja, yang terdiri dari kolang-kaling, kacang sangrai, 2 atau 3 bola ronde kecil berwarna putih yang manis dan seduhan air dari ekstrak jahe parutan.

Wedang ronde pesanan kami datang duluan, sementara bakmi goreng dan magelangannya masih menunggu antrian.

menikmati rondeMenikmati Ronde

Sambil menunggu pesanan kami datang, kami menikmati wedang ronde yang sudah tersaji. Rasa wedang rondenya enak, tidak terlalu pedas, cocok di lidah kami, apalagi ditambah suasana malam di kota Jogja yang baru saja diguyur gerimis. Sambil menikmati wedang ronde, kami bercerita macam-macam, tentang pekerjaan kami, tentang teman-teman SMA dll. Tak terasa wedang ronde kami telah habis, sementara pesanan kami belum datang, sehingga kami menambah pesanan minuman, saya dan Juan memesan teh panas dan Mukhtar memesan es jeruk.

Setelah menunggu selama kurang lebih satu jam, akhirnya pesanan kami dataqng juga. Saya sempat mengambil foto magelangan dan bakmi goreng brutu seperti gambar di bawah.

magelanganMagelangan

bakmi kuning gorengBakmi Goreng Brutu

Kami segera menikmati makan malam kami. Saya segera menikmati bakmi kuning goreng dengan tambahan brutu. Dari suapan pertama sudah terasa kelezatannya. Bakminya empuk gurih, bumbunya terasa, dan daging ayamnya enak, tidak terlalu besar dan lumayan banyak.. Sementara Juan dan Mukhtar asyik menikmati magelangan pesanan mereka.

menikmatiMenikmati

PengamenPengamen

Sambil menikmati makanan, ada pengamen yang menyanyikan lagu-lagu Ebiet. Menurut Juan, lagu-lagu itu mengingatkan dia akan jaman2 masih suka berpetualang. Saya juga menikmati lagu yang dinyanyikan oleh mereka, dan cukup menambah nyaman suasana makan malam kami.

usai menikmatiSaya dan Juan Usai Menikmati

Selesai makan, kami melanjutkan obrolan, tentang kerjaan, teman-teman SMA dan kegiatan2 kami. Karena malam semakin larut, dan saya mesti pulang ke rumah yang jaraknya 24 km, saya segera membayar makan malam kami.

Bertiga kami habis 57 ribu, untuk makan malam yang kami habiskan malam itu, dua porsi magelangan, seporsi bakmi goreng brutu, 3 mangkok wedang ronde, 2 gelas teh panas dan segelas es jeruk. Harga itu  menurutku tidak terlalu mahal untuk makan malam yang kami nikmati, karena makanannya enak dan suasananya nyaman, apalagi diiringi oleh pengamen yang mengalunkan lagu2 lama. [by kom]

About these ads

34 Responses to “Menikmati Wedang Ronde dan Bakmi Goreng Brutu di Bakmi Pak Pele”

  1. Rustam Says:

    Walah…gak ngomong…
    Minggu wingi aku juga pulang ke Jogja sama istri, Pakdhe.
    Kalau tahu kan bisa ikutan.

    • sulastama Says:

      Lah akan aku ndak tahu kalau dirimu ada di Jogja.
      Wong itu saja acaranya mendadak, aku mau ke Mirota Batik, terus pas ditengah jalan ngampiri Juan, dan kebetulan Mukhtar juga kos di rumah Juan, jadi sekalian bertiga. Kapan ke Jogja lagi? Bisa reriungan bareng-bareng kayake asik juga

  2. pipit Says:

    hehe…kayaknya enak banget ya, pdhl pas kesana sama suami, sama anakku, pas malam2 akhir tahun lalu, dingin krn habis hujan, terus makannya lesehan di teras SD dkt Pak Pele, komentarku sm suamiku, “hmm ternyata makan disitu itu enaknya adalah krn ada temen crita ngalor ngidul.” Dulu waktu jaman ditraktir Pak Sujatmo (mantan Ka Bapeda), rombongan, terus suasana agak gelap krn lesehan di tanah beralas tikar, rasanya memang makan bakmi pak pele itu enak banget. tapi pas mengulang lagi, kok jadi kangen balik jakarta, lidahnya sdh terbiasa, makan bakmi restoran seafood 99, apalagi kalo pake seafood ya. Jogja dan semua makanannya itu faktor yang bikin pengen makan lagi kadang lebih besar krn nostalgianya :-) ( komentar orang yg ga diajak makan2 sm om komo, org jeoulousy hehe)

    • sulastama Says:

      Pas aku ke situ sama Juan dan Mukhtar, kayake habis hujan gerimis deh… awalnya kita mau duduk di lesehan, ning akhire duduk yang di kursi, untunglah.. soale kala nunggu di lesehan anyep.. lama lagi nunggune.
      Waktu itu rame juga, sampai se jam lebih ngantrinya, ning ya nyantai saja sambil ngobrol ngalor ngidul. NIng menurutku bakminya enak lho…

  3. aliaariesanti Says:

    Komo, kamu sekarang gemuk banget sech….Alhamdulillah Insya Allah seperti banyak orang bilang, kalo gemuk itu tandanya dah makmur. Amin. Ngomong2 mi pele, memang lebih enak makan di alun2 daripada dicabangnya yang di jl godean. Makan disitu emang bikin ketagihan……

    • sulastama Says:

      Ya alhamdulillah…
      Aku belum pernah ke bakmi pele yang jalan godean, kalau ke godean malah pingin nyicipi mangut welut je….. Ning bakmi pele yang alun-alun reccomended juga, kalau waktunya luang dan ndak diburu waktu.

      Pak Kabar Ya? masih di UAD?

  4. Agus Hakim Says:

    aku juga beberapa kali makan disitu, emang sedap sekali. apalagi lokasinya berada di dkt kraton, wah tambah klasik deh suasanyanya

  5. Juan Says:

    Wuehehehe… masuk di berita kulinernya om sulastomo…

    good good.. rasa oke… kategori above average… lain kali lagi ngajak lagi om…

  6. Danar Listiawan Says:

    ada lagi Bakmi Jawa yg top di Bantul boss..
    Bakmi Jawa + Wedang Ronde Mbak Atun, yg beralamat di Gesikan IV,
    wijirejo, Pandak, Bantul
    asli rasane orak kalah karo Mbah Mo. Regane luwih murah dr Mbah Mo,
    suwirane wis pake daging bebek/sapi

    -danar-

    • sulastama Says:

      setuju Kang Danar, kalau di Jogja banyak bakmi2 lain yang nyamleng.
      salah satu komen temanku waktu nunggu bakmi pele ini, “di Jogja, kita bisa menemukan bakmi jawa yang lebih enak dari ini, meskipun warung itu tanpa nama”.

      Kira-kira apa yang membuat beberapa bakmi begitu terkenal dan berani memasang harga lebih mahal?
      karena positioning-nya. marketingnya atau karena pelanggannya yang setia?

  7. Danar Listiawan Says:

    jan-jane warung spt itu lebih byk krn word of mouth promotion…
    lha contone ya ky yg kuinformasikan mengenai Bakmi Mbak Atun tsb,
    mungkin nanti getok tular orang2 akan coba nyari dimana Bakmi Mbak
    Atun tsb. Kalo mereka puas pasti tak segan2 merekomendasikan ke kawan2
    yg laen.

    Semakin besar warung tsb, akhirnya ndak bs ditangani oleh pemiliknya
    langsung. Dia mikir utk expansi udaha, penambahan jumlah karyawan, opo
    maneh yen ketauan org pajak diwajibkan ngisi NPWP. Ya ujung2 nya dia
    mikir utk memperbesar margin guna mengimbangi overhead yg semakin
    besar. Satu2 nya jalan adalah dg menaikkan harga jual bakmi nya.
    Makane wajar kalo Bakmi Kadin dia jual dg harga di atas 20rb rupian
    per porsi. Kekurangan para pengusaha kuliner tradisional kita, ketika
    bisnisnya sudah membesar maka dia mulai tdk bs mengontrol kualitas
    rasa produknya. Krn blm adanya standarisasi yg baik dr kualitas resep,
    mutu masakannya. Yen tak rasakne Bakmi Kadin rasanya tdk lg seenak
    dulu…kalah adoh karo Mbah Mo lan Mbak Atun.

    -danar-

    • sulastama Says:

      wah kalau gitu Bakmi mbak Atun layak dikunjungi ini Nar, kapan balik Jogja?

      sementara ini rating tertinggi masih Bakmi mbah Mo :D, yang dah dilewati bakmi terminal concat, bakmi Jombor dan bakmi mbah Dumuk.. kalau bakmi kadin dah pernah dulu, 4 tahun yang lalu pas nungguin Afa lahir, rasanya emang standart.
      Kayake yang pinter mengelola word of mouth promotion ini salah satunya bakmi mBah Mo

  8. Albert Pratama Says:

    Kalo bakmi yang di (eks) terminal Terban (lupa nama warungnya) itu
    menurut Paklik Komo gimana rasanya? Dibanding dengan bakmi Mbah Mo,
    atau bakmi Kadin misalnya?

    Regards,
    Albert

    • sulastama Says:

      aku belum pernah ke situ Bert,
      malam jum’ta kemarin ada kesempatan kesitu, ning akhirnya malah ke Pak Pele ini,
      InsyaAlalh next target Bert….. ning dari yang kudengar bakmi terban ini sangat uenak…

  9. Albert Pratama Says:

    Antrinya yang nggak enak :)
    Baru sekali sih ke situnya.

    Regards,
    Albert

    • Nurcahya Priyonugroho Says:

      Anung: Karena antrinya yang nggak enak itu, maka makanannya akhirnya terasa enak, hehehehe….!

      -Anung-

      • sulastama Says:

        minggu kemarin aku 2 kali makan bakmi jawa, di dua tempat yang berbeda, salah satu kesamaannya.. ngantrinya lama, lebih dari se jam….
        mungkin karena masaknya satu2 pakei anglo pulak….

  10. Albert Pratama Says:

    Kalo di Bakmi Terban itu, anglonya udah 2 kok.

    Regards,
    Albert

    • sulastama Says:

      bumbunya dah racikan atau masih ngeracik bumbu lagi Om?
      maksudku satu-satu itu, sekali masak cuman satu porsi/ anglo…..
      di bakmi pele itu kalau ndak salah 4 anglo yang dipakai dan 4 juru masak…. masih lama juga :D

  11. Albert Pratama Says:

    Wah kalo bumbunya aku kurang perhatian je. Soalnya pas sekali ke sana
    itu duduknya membelakangi yang masak :)
    Iya sih, memang bakmi jowo tu terkenal lamanya. Dimasak satu porsi satu porsi.

    Regards,
    Albert

    • sulastama Says:

      ada nggak ya relevansi lama masak bakmi jawa dengan alon2 waton kelakonnya orang jogja?
      atau kalau memang dah niat makan bakmi ya mesti sabar menunggu?

  12. Albert Pratama Says:

    Kalo minjem istilah temen saya yang arsitek, ini perlu kajian antropologis :))
    Saya ngeliatnya sih gini, bagi penjual bakmi jowo itu, rejeki itu
    sudah ada yang ngatur, jadi nggak perlu ‘ngongso’, mati2an berebut
    rejeki. Jadi masak juga sewajarnya saja, tidak perlu terburu2, atau
    kemudian menambah jumlah anglo agar pelanggan terlayani lebih cepat.
    Asal semua bahan yang dibawa sudah habis terjual, itu sudah cukup lah.
    Menambah jam buka juga mungkin tidak terpikir oleh mereka.

    Itu kira2 yang bisa saya tangkap. Apakah penjual bakmi jowo generasi
    sekarang masih memiliki spirit yang sama, kurang tahu juga.

    Regards,
    Albert

  13. Warman Says:

    Nanti kalau cepat, namanya bukan bakmi jawa lagi, tapi jadi mi balap.
    Trus biar enggak rugi karena nunggunya lama, makannya pelan-pelan aja, biar habisnya juga lama.

    -warman-

    • Nurcahya Priyonugroho Says:

      Katanya kalo udah punya blackberry, nunggu nggak terasa lama kok.
      Jadi biar nggak terasa lama, nunggunya sambil buka fesbuk atau milis.
      Atau bawa DVD player portable. Kalo sekali masak butuh 2 menit, lha kalo ngantri 40 porsi apa ya nggak abis satu judul film tuh?

      -Anung-

      • Albert Pratama Says:

        Status FB: “lagi di warung bakmi Mbah Mo, nunggu bakmi datang…”
        Nggaya tenan…
        Padahal aku juga bisa, pake Siemens ME75 :p

        Regards,
        Albert

  14. Akhmad Masun Says:

    wah..

    Ini juga favorit saya…

    Tiap ke Jogja pasti saya sempetin nongkrong di Alun-alun utara untuk minum wedang Ronde dan makan indomie….asyiik..

    Wedang ronde yang di alun2 utara lebih enak daripada yang dialun-alun selatan.

    Rgds,
    AMG

    • Radityo Says:

      Apa benar Mas Masun yang punya Warung Soto Kudus?

      Bagaimana Mas perkembangan warungnya?

      Maaf kalau salah orang

      Salam,

      Radityo

      • Akhmad Masun Says:

        Dear Pak Radityo,

        Betul Pak.

        Yah usaha2 kecil2an nerusin warisan orang tua yang di Kudus.

        Perkembangannya sih sejauh ini bagus…

        Monggo kalau mau mampir.

        Rgds,
        AMGD

  15. Mas Tato Says:

    ning alun-alun ki ra enak-e okeh pengamen maem-me dadi kurang nikmat, apa meneh nek lali nggawa recehan :D

  16. gendisbanyumas Says:

    Kujungan sore, silahkan mampir juga ke site kami minuman herbal berkhasiat gujahe & gulajoss ada porgram kemitraan senilai 3,5 juta nett untuk keagenan dan 35 juta nett untuk distributor, jika anda berminat silahkan mail info@gujahe-kbm.com atau sms/ telpn ke 021 23986886

  17. Daftar Kuliner Jogja « Wisata Kuliner Online Says:

    [...] (Ex Terminal Terban), Jln C Simanjuntak, Terban, Yogyakarta, Telpon 08122737778 / 08122721670 4. Menikmati Wedang Ronde dan Bakmi Goreng Brutu di Bakmi Pak Pele, warung Makan dan Lesehan Pak Pele, Alun-alun Utara Yogyakarta 5. Ngantri 40 demi sepiring Bakmi [...]

  18. dap Says:

    asikk juga yaa,, hemb kapan2 bleh d coba nie.. :D


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: