Merayakan Ulang Tahun di Gubug Mang Engking


Merayakan Ulang Tahun di Gubug Mang Engking

Gubug Makan Mang Engking, Jamur, Sendangrejo, Minggir, Sleman,
Flexi: 0274-7489732, HP: 085868020045

Minggu, 17 Mei 2009, saya dan Mas Eko sekeluarga makan siang di Mang Engking. Kami dalam perjalanan pulang setelah mengantarkan rombongan keluarga melakukan lamaran di Purworejo. Kebetulan hari ini bertepatan dengan ulang tahunku, dan saya ingin mengajak keluarga makan siang di Gubug Mang Engking.

Papan Nama Mang Engking

Warung makan Gubug Mang Engking adalah rumah makan yang sangat terkenal sebagai spesialis masakan udang galah di Yogyakarta. Rumah makan ini terletak di Jamur, Sendangrejo, Minggir, Sleman, didirikan oleh Bapak Engking Sholikhin dengan menu andalan berupa udang bakar madu.

Mang Engking dan istri

Sebagai menu andalan, sekilo udang bakar madu disajikan dalam 8 tusuk sate udang yang masing-masing terdiri dari 5 ekor udang. Sedangkan menu udang yang lain adalah udang goreng, asam manis, saos tiram dan udang rebus, yang dibagi dalam ukuran udang super [sekilo terdiri dari 12 ekor] dan udang udang standart [sekilo terdiri dari 30 ekor].

mBakar udang.

Disamping menu udang, Mang Engking juga menyajikan menu yang lain seperti gurame dan kepiting, sedangkan sayurnya sayur asem, kangkung tumis dan karedok.

Daftar Menu.

Kami memesan sekilo udang bakar madu, setengah kilo udang goreng dan setengah kilo udang asam manis. Ibunya Afa yang tidak mau udang memesan gurame bumbu cobek. Untuk minumanannya, ang special pada hari ini hanya es cincau, jadi sebagian besar kami memesan es cincau, sedangkan yang lain pesan lemon tea panas.

Sambil menunggu pesanan datang, kami bermain gethek di kolam yang ada di sebelah barat saung kami. Afa, Alka, Ichang dan Mas Eko mneikmati permainan ini, mereka terlihat bergembira.

Afa, Mas Eko, Alka dan Ichang bermain Gethek

Tidak berapa lama setelah kami memesan, makan kami sudah datang, cukup cepat.  Saya sempat mengambil foto-foto makanan sebelum kami nikmati, seperti gambar di bawah. Dari tampilannya terbayang citarasa dan kenikmatannya.

Udang Bakar Madu

Udang Goreng

Udang Asam Manis

Gurame Goreng Bumbu Cobek

Es Cincau

Meskipun kami sudah makan siang, penampilan makanan yang menarik membangkitkan selera makan kami. Dan kami pun segera menikmati.

Mas Eko Menikmati Makanan

Afa Menikmati Udang

Menikmati Makanan

Menikmati Makanan 2

Menurut saya udang bakar madunya enak, udang gorengnya gurih dan asam manisnya lezat dan  es cincaunya juga enak. Suasananya saungnya nyaman, pelayananan cepat dan ramah, harga reasonable. Reccomended untuk dikunjungi.

Setelah selesai makan, anak-anak bermain di kolam, memberi makan ikan dengan kepala dan kulit udang. Anak-anak terlihat menikmati aktivitas ini, bahkan nasi pun diberikan untuk menjadi makanan ikan.

Ngasih Makan Ikan

Apalagi ditambah dengan fasilitas bermain seperti gethek, taman bermain, dan kolam ikan yang ikannya jinak-jinak dan mau dikasih makan, sangat cocok untuk liburan keluarga sekaligus makan siang. Bersembilan kami habis 355.000, relatif murah untuk makan siang dengan cita rasa istimewa yang kami nikmati.  [by kom]

DAFTAR HARGA:
1. Udang Super:
– Udang Bakar Madu : Rp. 127.000/kg
– Udang Goreng, Udang Asam Manis, Udang Saos Tiram, Udang Rebus : Rp. 119.000/kg
2. Udang Standar:
– Udang Bakar Madu : Rp. 114.000/kg
– Udang Goreng, Udang Asam Manis, Udang Saos Tiram, Udang Rebus : Rp. 107.000/kg
3. Kepiting:
– Saos Tiram, Asam Manis, Goreng, Rebus : Rp. 92.500,00/kg
4. Ikan Gurame:
– Goreng, Asam Manis, Goreng Bumbu Cobek, Bakar: Besar: 54.500,00/ kg, Sedang: 44.500,00/kg, Kecil : 34.500,00/kg

Peta Lokasi Gubug Mang Engking:

Lokasi Gubug Mang Engking
(Klik untuk detail Peta)

REFERENSI LAIN MENGENAI MANG ENGKING:
1. Mang Ade (Resto Mang Engking) : “Yang penting berani memulai”
2.  Mantapnya Udang Galah Bakar Madu Mang Engking
3.  Mang Engking, Andalan Udang Galah
4. Udang ‘Genit’ Racikan Mang Engking
5. Resep Warisan Leluhur
6. Mang Engking dan Lexus

Advertisements

69 Responses to “Merayakan Ulang Tahun di Gubug Mang Engking”

  1. Otto S.R. Ongkosongo Says:

    Mestine enak, tapi regane ya lumayan nggo Yogya.Nek ngejak wong lima entek piro ya?

    • sulastama Says:

      Pak Otto,
      Kalau berenam mungkin habis sekitar 200-250an, per orang kira-kira habis 40 ribu. Kemarin saya bersembilan habis 355 ribu, dah puas makan di sana dan dan masih ada yang di bungkus.
      Harga di Mang Engking ini kira-kira setengahnya harga di Ikan Bakar Jimbaran yang jalan damai.

  2. eshape Says:

    salam

    Mantap euiyw…

    Ada geteknya ya sekarang?

    Beberapa bulan lalu aku juga ke mang engking yang di depok UI jakarta
    tampilan udangnya lain deh

    rasanya kayaknya sama

    sudah lihat to mas ?
    tak muat di blogku

    http://eshape.wordpress.com/2009/03/29/resto-mang-engking-cek-balik/

    Salam

  3. JP Says:

    mas, saya bukan orang Jogya, jadi mbok ya bisa dikasih tau ancar2 lokasinya kl mau menuju kesana…
    saya cukup sering ke jogya kl ada waktu, dan hobby saya berdua sama istri memang jalan2 (pakai mobil, nyopir sendiri) dan makan….. jd begitu ada info tentang jalan dan tempat makan baru, pasti deh selalu berusaha suatu saat harus dicoba…hehe.

    kemarin ini tgl 22 – 23 Mei saya ke jogya cari2 tempat makan yg belum pernah saya coba, seandainya info ini saya ketahui sebelumnya pasti deh saya cari sampai ketemu… sayang baru dpt info sekarang… ya next time lah…

    salam,
    JP & ny, Bandung.

    • sulastama Says:

      Pak JP,
      wah maaf kalau postingannya terlambat.. soalnya akhir pekan kemarin saua masih di Pagilaran dan ndak punya akses internet.

      Ancar-ancar lokasinya kira-kira sbb:
      Dari arah Jogja/ Tugu ke arah Barat, melewati jalan Godean, sampai perempatan pasar Godean masih ke Barat lagi kira2 1,5 km akam ketemu dengan perempatan lalu belok kanan menuju arah Tempel. Terus mengikuti jalan ke arah Tempel kira-kira 4-5 km akan terlihat banyak tambak-tambak udang di antara areal persawahan di pinggir jalan ini. Di pinggir jalan ini sudah ada papan petunjuk ke arah Gubug Mang Engking.
      Sebagai pegangan, alamat Mang Engking ini Jamur, Sendangrejo, Minggir, Sleman.

  4. El Says:

    Wah kalo yg ini mah tidak diragukan hehe..sampe kulit udangnya di cecepin (diemut) sampe ilang madunya xixi..

    “El”

  5. Alfred Alinazar Says:

    Udang Mak Enging ini yg ada kolam renangnya itu bukan Mo?
    Makanannya memang enak. Tapi mahal euih.
    Jaman kuliah dulu kayaknya Ninit aja udah mahal deh.
    Sekarang kok banyak banget makanan yg mahal2 di Jogja ya?

    salam,

    -bank al-

  6. Albert Pratama Says:

    Dulu iya, tapi sekarang udah pindah Bank. Sekarang ada 2 lokasi. Yang
    diceritakan Paklik Komo itu kayaknya lokasi yang jauh dari Yogya. Yang
    dulu ada kolam renangnya itu pindah ke Soragan. Masih di daerah jalan
    Godean juga.
    Dulu iya, tapi sekarang udah pindah Bank. Sekarang ada 2 lokasi. Yang
    diceritakan Paklik Komo itu kayaknya lokasi yang jauh dari Yogya. Yang
    dulu ada kolam renangnya itu pindah ke Soragan. Masih di daerah jalan
    Godean juga.

    • sulastama Says:

      Betul Om Albert, yang saya datangi kemarin yang di Minggir, yang cukup jauh dari Jogja.

      kalau ndak salah, pada tahun 2007, Mang Engking menggandeng Banyu Mili Resto untuk membuka rumah makan di kompleks Griya Mahkota Regency. Setelah Banyu Mili Resto menangkap peluang untuk berdiri sendiri, akhirnya kerjasama ini bubar dan Mang Engking membuka Gubug Makan Mang Engking Soragan Castle. Nama soragan castle dipakai karena di sana sudah berdiri sebuah bangunan megah menyerupai sebuah istana yang dulunya dipergunakan untuk restoran asing.

  7. tikabanget Says:

    Yang ada kolam renangnya, letaknya di Jalan Godean itu namanya Banyumili..

    Ada udang bakar madunya juga (dan menurut saya lebih enak daripada Mang Engking)

    Mang Engking di Jalan Godean juga ada, tapi letaknya di deket Mirota Godean, dan ndak ada kolam renangnya, plus ada gedung kastilnya..

    Begitu setau sayah..
    Banyumili lebih mahal daripada Mang Engking..

  8. Danar Listiawan Says:

    esuk2 wis marai ngiler ki…
    gak kuku deh ngebayangin udang bakar madu disantap msh ngepul asepnya,
    nasinya rojolele pandan wangi
    disantap pake kuah asam manis

  9. Bambang Murti Says:

    Mo,
    Dirimu bikin aku ngelih wae ki…syusyah program diet-ku neh…
    Tapi, mengenai Mang Engking, aku setuju berat…rodho angel nggolek-i nggon-e, tapi worth. Kalau aku sih, pesen paket saja, nggak usah puyeng2. Size? Super jumbo he he
    Dan, one little secret, bilang saja, yang rekomendasi untuk datang kesini MAS KANJENG LATIF, langsung ke Mang Engking yo, diskount spesial he he…
    BSM

  10. Adi Trianto Says:

    Kalo mas Kanjeng Latif ke Yogja, aku nitip urang yaa…
    Susah cari yang ginian di KL…:)

    AdiT

  11. Djoko Kirono Says:

    Mas BSM.

    Lagi, ada ketika buat kita bersetuju. Apalagi provokatornya Latief ( Wonosobo toh? ).

    Hanya seperti anda bilang, golekanne ndak gampang. Bisa lebih dijelaskan?

    Memang, sudah dibilang Minggir sih…ning nek kebacut rak nyok kecemplung apaaa gitu !

    Tapi bener kan huenakk…gak kaya sate bebeknya mang Encus di kulon Gombong itu ( menurut saya lho, wong mik krasa kecaaap ae )

    Lha yo nang Minggir, Sleman ,kok sing terkenal Mang Engking , kan nyalawadi…

    Tararenkyu.

    DK’65

  12. Juli Wisanti Says:

    Gubug Mang Engking juga ada di Depok, di kampus UI, tp yg ke arah Asrama UI. Makanan dan viewnya sama dgn yg di Yogya. tapi soal service/ pelayanan…ya sama juga…. sama-sama lelet dan ngeles terus..jadi sebelllll… typical resto tradisional yang kurang profesional, kali ya. Untuk Gubug Mang Engking, mohon dibenahi pelayanan thd customernya. I like Udang Bakar Madu..yummy.

  13. Ferri Iskandar Says:

    Kalo kami kemaren maen perahu kano indian di kolamnya…

    rencana mau mengembangkan maenan tersebut disana ikuti fotonya di http://www.thetrekkers.com/blog

    salam

    Ferri Iskandar
    http://www.thetrekkers.com/blog

  14. Widodo Nugroho Says:

    Ada dua Mak Engking..yg ga suka ribet2, bisa datang ke gubuk Mak Engking yang ada di jl godean (klo dari arah jogja, kiri jalan). Cuman saya ga rekomendasiin..karena saya pernah coba dan sptnya ikan ato udang yang disajikan tidak seger dari kolam, melainkan sudah digoreng terlebih dahulu. Yang di jalan godean ini sptnya kalah pamor dengan Resto banyu mili (ironisnya dulu dikelola Mak engking juga, kemudian diambil alih oleh pengelola laen, jadilah Banyu Mili ini).
    Gubuk Mak engking lebih enak yang letaknya jauhhhh minggir ke tengah sawah daerah mana ya saya juga ga tau namanya hehe..ancer-ancernya perempatan pasar godean masih terus ke barat sampai ketemu perempatan lagi baru belok kanan. Waspada..karena sebelum panjenengan semua sampe ke tempat tujuan, bisa saja salah belok ke resto serupa. Ada 2 resto serupa sptnya, pondok udang I dan II. Kalau sudah nyampe di gubuk Mak Engking, perlu hati2 juga jangan sampe salah belok :D. Di samping gubuk Mak Engking ada resto serupa namanya pondok tujuh..lupa persisnya.
    Sepengamatan saya, gubuk Mak Engking akan ramai hanya pada saat musim liburan sekolah. Kalo hari-hari biasa, sepiii…bahkan ada beberapa gubuk yang tidak terawat, dan kita sama pengelola, tidak dianjurkan masuk ke gubuk itu karena kotor dan ga pernah dipakai. Gubuk2 itu akan dimanfaatkan lagi pada saat kunjungan rame…

    WiD92

    • Djoko Kirono Says:

      Apa yg dimaksud prapatan Gedongan keutara, desa nDaratan terus kalau keutara lewat jembatan kaki seribu /talang selokan mentaram??

      Waaah…minggir tenannn…

      DK

  15. Bambang Murti Says:

    Wid,
    Sampeyan nanti bisa dituntut njajak-ke wong sak kampus lho….
    Kalau “MAK” itu pakai jarik
    Kalau “MANG” itu paling pol pakai sarung.
    Jangan ngganti2 nama sembarangan, nanti dituntut “Propietary Rights” lho….
    Perlu bukti? Hayo…rame2 ke Mak uupsss…nuwun sewu, Mang Engking…Widodo bandar-e…
    Komo, dicatet yo ….
    BSM

    • Widodo Nugroho Says:

      Hehehe..bener juga ya..yg betul Mang Engking. Monggo loh klo mau bareng2 kesitu..dengan senang hati jadi bandar. Diset saja tanggal berapa gitu biar saya bisa menyesuaikan dr sini harus berangkat kapan..klo bulan Juli saya ga bisa..mau trekjing2..sumonggo di-follow up

      WiD92

  16. KangBono™ Says:

    Kami udah nyoba yg di dekat Mirota Kampus Jl. Godean.
    Agak kecewa karena rasanya ternyata tidak seenak preview2-nya.

    Harganya.. memang tidak murah 🙂

    • sulastama Says:

      Kang Bono dan rekans,
      saya sendiri belum pernah nyoba ke yang di jalan Godean, butuh effort je makan udang kie, soale Ibunya Afa ndak mau makan udang.

      Menurt Kang Bono apa yang membuat Mang Engking di jalan Godean mengecewakan? Apakah karena tidak bisa menjaga kualitas seperti di warung yang pertama? Kalah bersaing dengan Banyumili? Atau tidak siap melakukan improvement untuk memenuhi selera pelanggan?

      • KangBono™ Says:

        Knp ya Mas, mgkn krn madunya malah ‘mengganggu’ rasa si udang sendiri… FYI saya senang makan udang, tapi memang bukan penggemar makanan dibakar.

        Menurut istri saya (dia doyan udang sekaligus pecinta makanan bakar): rasa udang bakar madu yg tersohor itu ternyata ‘biasa saja’.

        Mgkn itu yg membuat saya ‘kecewa’ makan di sana. Ekspektasinya terlalu tinggi krn cerita dr teman dan info dr berbagai artikel menyanjung2 semua.

        Mengenai pelayanan pd pelanggan… not bad-lah meskipun gak istimewa.

  17. Soejanto Poedjosoedarto Says:

    Aku kira membicarakan Mang Engking itu membcarakan sisi entrepreneurshipnya….yang semula sebagai petani kolam udang, terus mengubahnya menjadi Rumah Makan khas Udangnya………Klo ini kan lebih menarik untuk dibicarakan…

    Soe74

  18. eko sutrisno Says:

    Salam

    Menurut saya Kang Bono ada benarnya, karena lebaran tahun lalu kita juga ngadain Halal Bi Halal di sana dan rasanya kurang memuaskan.

    Tidak seenak yang di Minggir atau yang di Depok Jakarta.

    Sudah begitu air untuk cuci tangan atau yang ada di toilet tidak memuaskan.

    Tapi soal tempat memang lebih nyaman dan dekat kota.

    Jadi pilihannya memang Minggir atau Depok
    Banyumili?
    Aku bgelum nyoba

    Salam

    eshape

    • sulastama Says:

      Pak Dhe Eshape,
      saya belum pernah nyoba yang di Depok dan Banyumili, namun konon yang banyumili itu sama persis dengan Mang Engking karena masih mempertahankan koki dan resep yang sama dengan ketika masih join dengan Mang Engking. Mungkin hanya ada perbaikan di sisi servis.

      • andri istini Says:

        Mas kalau aku pnh mkn di mang engking yg di depok UI udang bakar madu nya memang TOP dan jd best seller tempat dan suasana nya juga enak..bersih..
        ~aan~

  19. sulastama Says:

    Kang Bono, mungkin benar rasa madunya mengganggu rasa udang sendiri. Kehadiran madu di udang bakar mungkin bak dua sisi mata uang, di satu sisi bisa bikin menjadi exotic, di sisi lain bisa mengurangi keaslian rasa udangnya.

    Kalau saya sendiri lebih menikmati kesegaran udangnya [di Minggir], sementara anak saya suka nyesep-nyesep udang bakar madunya, sementara untuk makan udangnya dia harus dikupasin.

  20. eko sutrisno Says:

    Ya benar tuh
    rasanya sama dengan yang di Minggiran

    Salam

    eshape

  21. Albert Pratama Says:

    Wah kudu menjadwalkan kunjungan ke Mang Engking yang di Minggir nih…

    Regards,
    Albert

  22. Alfred Alinazar Says:

    Emang di Jakarta ada juga Mang Engking ya? aku kok baru tahu.
    Kirain cuma ada di Jogja tuh.

    Btw, mak Engking yg ada kolam renangnya itu, yg di jogja, emang
    rasanya nggak istimewa.
    Barangkali menjadi tidak istimewa karena harganya mahal.

    Ada juga udang madu di pinggir kolam pemancingan, yg harganya lebih
    murah, namun lebih enak daripada mang Engking.
    Sayangnya karena aku bukan reporter kuliner jadi nggak tahu nama tempatnya apa.
    Yg aku ingat cuma tempatnya di lokasi yg masih asri, sementara Mang
    Engking khan di dalam komplek.

    salam,

    -bank al-

  23. Djoko Kirono Says:

    Nyambung balik sing iki wae…

    Melihat potret kita sendiri ketika Syabas lounge discussion Januari lalu, kayaknya sukses yang seperti ini sulit mampir kesemua dari kita. Setuju nggak?

    Kalau kebeberapa gelintir , masih mungkin.

    Yang tidak kita punyai itu apa “ keberanian melangkah utk pertama kali “ apa ya??

    Alias penyakit “ engko gek…engko gek…”

    Lha , lha mbah Mo mBantul, mang Engking , mas Encoes, mbah Karto KADIN dlsb ketoke pakae jurus :

    “ dimulai aja… mengko mili wae..wong Gusti Allah ora sare, njuk “Bismillah..” . Jalan.

    Ngono ‘po yo?? ( weruhku mBah Karto biyen ngono nang ngarepe Kadin lama / seberang-e YASIMA.)

    DK’65

    • Widodo Nugroho Says:

      Mbah DjoKir..mau nyoba bisnis serupa di jl paris?..lahannya sawahnya masih luas, deket dengan wisata paris, dkt dg pante depok..tpi ikan. Saya mau klo diajak urunan.
      Kmrn barusan nyoba buka warung lg..buat grosiran air minum di sebelahnya pecel madiun dkt hyatt monjali sana…

      Makasih,
      WiD92

      • Djoko Kirono Says:

        Saat ini belum mas…wong isih bebodro.

        Sekali lagi, yang penting ambil langkah pertama.

        Nnah lha sekarang kedua setengah kakinya masih disini jheee..

        Realistis saja,

        selesaikan yang satu ini sambil memupuk sesuatu,

        baru melangkah berikut, setelahnya.

        Yo suk suk rembugan maneh yo..

        Cukup amat konservatip toh..??

        Lha itu lagi, realistis saja

        Yo awak, yo uteq, yo modal, yo mental;yo kesempatan..

        yo ..realistis kuwi !!

        DK’65

  24. Widodo Nugroho Says:

    Kalo ikut semboyan “lebih cepat lebih baek” gimana Mbah? Klo bisa disambi kaki yang kanan ditaruh di rumah sana, kaki yang kiri ditaruh di tanah sebrang apakah akan lebih baek?
    Realistis selalu identik dengan sikap kehati2an..jangan2 sikap hati2 hampir mirip dengan sikap gojak-gajek. Sikap realisti n hati2 yg spt apa ya yg diperlukann dlm berbisnis itu. Wahh perlu pencerahan dari yg lebih senior nih..sumonggo bagi yg berkenan berbagi..

    Makasih,
    WiD92

    • Djoko Kirono Says:

      Satu..kaki satu diseberang yg lainnya diseberang yg lain. Seberapa lebar kaki dan berapa lebar seberangnya?Pas nggak?

      Dua…realistis ya realistis. Hati2 ya hati2….dipaksa campur??? Yaaah sudah ngarani….ada paksaan ya…, sareh k’napa?!

      Gojag gajeg , lain lagi. Semua tergantung dari sudut pandang siapa, dimana dan kapan.

      Ketiga, business – business man…rasanya yg masuk definisi mas Soe atau mas Rus..mas ISW dlsb spt yg punya karfor.

      Aku….??? Jelas bukan kelas mereka….! Aku penikmat, sajalah….

      Kok refot ya….

      DK’65

      • Ismail Zaini Says:

        Aku….??? Jelas bukan kelas mereka….! Aku penikmat, sajalah….

        =================================

        Lo emangnya saiki lagi kelas Piro pakde ? kok nggak melok melok naik naik kelas..

        Opo iki gara gara suka Menikmati kuwi……lha nikmati opo to kok nikmat banget sajake….

        salam

        ISM

  25. Soejanto Poedjosoedarto Says:

    Mbah mo…..mbah karto…mang engking…itu semua jane sukses yg tdk terjadi semalam…mereka sudah banting tulang, jungkir balik sebelumnya dan yang pasti melalui proses panjangggggggggg. Setelah jd success story aja ketoke kok kepenak dan mudah…

    Nah, sebagai orang yg sdh dididik ngelmu analisis, dan ilmu2 lainnya…yang kita inginkan bagaiman mengambil lessonlearned dr mereka, sehingga kita bisa meniru suksesnya dalam tempoh yang sesingkatnya….

    Gitu lho dhe…

    SOE74

    • Djoko Kirono Says:

      Tetep ae mas…ngreti sajkkabehe dengan cara barupun semuanya harus memutuskan dan MENJALANKAN langkah pertama.

      Iku wis terkandung keinginan breaking out the shell with all preparations on hand and…dare to win attitude, then,Go for it !

      Iki sing akeh marahi “gek ..gek”…cilakane iku dienggo nylamur ketidak mampuan, ketidak beranian dan ketidak PeDe an.

      Bab mbah Karto cs menempuh jalan panjang bisa dicerna “ dulu masih diseberang YASIMA”. Phrase itu saja jelas menunjukkan jalan panjangnya…ora akeh kawula muda sing ngreti YASIMA atau radio amatir Sultan Agung Lima.

      Memang gak bisa disamakan dengan cara si Om sing nggawe Microsoft atau FB iku kisah suksesnya,

      tapi itulah suasana grass root kita ( mungkin aku yo ndok kono2 iku ).

      Jadi konkesuen : “ realistis”

      DK’65

  26. Sarmin Says:

    Mang Engking yg di Minggir ini deket ndesoku, cuman kok ya br sekali ke sono. Klo ke kolamnya sih sering wong salah satu kolamnya nang mburi omahku. Tetangga2ku malah pd blm pernah, la ra kuwat mbayar je….

    Yg di nDepok, meski gak jauh malah blm pernah nyoba…

  27. rosa harahap Says:

    Pengalaman saya makan di Mang Engking yang di depok, duhh pelayanannya itu locchhh ampun de mo pesen makanannya kudu teriak dan klo teriaknya nga kenceng sama pelayannya tuch tetep di cuekin mereka asik ngerumpi jadi kalau mau pesen tuch teriaknya kudu pake urat baru de di samperin .

    Kalau tempatnya sih ok, coman harus pakai banyak lilin kalau nga makannya bareng lalat heheee

    • El Says:

      Untung aq blom cobain yg dijakarta qeqe..aq cobain yg di yogya sama dibali waktu itu mba rosa..

      “El”

      • ira muriyani Says:

        Sama…..
        ak juga punya beberapa kali pengalaman gak asyik di Mang Engking UI.
        klo menurut ak, bahan2nya kurang fresh… udangnya terutama..
        jadi kontras banget dgn suasananya yg nyaman…

  28. radit Says:

    Minggir tuh mana Wak Komo?

    Maksudnya Minggiran?

    Kalau Minggiran di Yogya aku tahu, tapi kalau Minggir aku tidak pernah dengar.

    salam,

    radit

    • sulastama Says:

      Wak Radit,

      Minggir itu salah satu nama kecamatan di sleman barat, dekat dengan Moyudan-Seyegan, Godean dsk-nya, kalau Minggiran itu kalau ndak salah di selatan plengkung gading dekat dengan Suryowijayan.
      Awal mula Mang Engking membuka rumah makan ya di Minggir ini, tepatnya di dusun Jamur, Sendangrejo, Minggir.
      Terus dia ekspansi mendekati kota dengan menggandeng banyu mili resto, membuka rumah makan di di kompleks Griya Mahkota Regency. Kerjasama ini kemudian bubar dan Mang Engking membuka rumah makan sendiri di Soragan dengan nama Gubug Makan Mang Engking Soragan Castle. Jadi di Jogja ada dua warung Mang Engking, yang jauh di ujung barat Jogja di daerah Minggir [Pasar Godean kebarat 1,5 km dan kemudian ke utara arah Tempel 4-5 km] dan yang di Soragan dekat Mirota Jln Godean.

      Kapan ke Jogja Wak?

  29. Ratna Says:

    Selain Gubug Mang Engking, kira2 kuliner apa lagi ya yg rasanya mak nyosss di yogya sekitaran Malioboro. Tks unt infonya.

    Salam
    Ratna

  30. irma Says:

    waduh kangen ma udang bakar madunya

  31. Udang Galah Bakar Madu « NyamLeng Says:

    […] Artikel Kuliner terkait dengan Udang Galah Bakar Madu: 1. Merayakan Ulang Tahun di Gubug Mang Engking […]

  32. Udang Galah Goreng « NyamLeng Says:

    […] Artikel Kuliner terkait dengan Udang Galah Goreng: 1. Merayakan Ulang Tahun di Gubug Mang Engking […]

  33. Udang Galah Asam Manis « NyamLeng Says:

    […] Artikel Kuliner terkait dengan Udang Galah Asam Manis: 1. Merayakan Ulang Tahun di Gubug Mang Engking […]

  34. ahmad jaelani Says:

    ass…wr.wb
    saya dari tasikmalaya,ingin sekali bekerja di restauran gubug mang engking,,saya keluaran smk perwari tasikmalaya berharap banget bisa kerja di restauran yang bapak pimpin,saya sudah masikan lamarannya melalui bapak yusup kepala sekolah smk TI,(teknik informatoka).
    atas perhatiannya saya ucapkan terima kasih.

    wassalam.

  35. sulastama Says:

    terima kasih sudah berkunjung ke blog saya,
    untuk lamaran silahkan langsung disampaikan ke alamat restauran mang engking di Jamur, Sendangrejo, Minggir, Sleman,

  36. Daftar Kuliner Jogja « Wisata Kuliner Online Says:

    […] Ikan Bakar Jimbaran bersama Ki Broto 3. Menikmati Ikan Segar di Pantai Depok – Parangtritis, 4. Merayakan Ulang Tahun di Gubug Mang Engking, Gubug Makan Mang Engking, Jamur, Sendangrejo, Minggir, Sleman,Flexi: 0274-7489732, HP: […]

  37. izhan Says:

    saat ini memang harga udang indonesia kualitas ekspor dunia,
    dan harganya yang jenis vename mencapai 108rb/kg pasar ekspor ke jepang

    good info
    thanks,,

  38. nassuha Says:

    Mantap, suasana wisata tidak kalah dengan luar negri

  39. dimas Says:

    saya suka nih yg bagini

  40. wisata kuliner rawamangun | Info Wisata Says:

    […] Merayakan ulang tahun di gubug mang engking | wisata […]


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: