Menikmati Makan Siang di bawah Iringan Musik di Gudeg Bu Hj Amad


Menikmati Makan Siang di bawah Iringan Musik Keroncong di Gudeg  Bu Hj Amad mBarek

Gudeg mBarek Bu Hj Amad, Utara Gedung Pusat UGM (Utara Selokan Mataram)
Karangasem CT II/ 05, Yogyakarta, Telpon 0274-520049

Senin, 18 Mei 2009, saya dan istri makan siang di Gudeg mBarek. Gudeg merupakan salah satu makanan khas Jogja, yang kelezatannya sudah terkenal dan merupakan makanan yang wajib dinikmati kalau berkunjung ke Jogja.

Gudeg mBarek merupakan salah satu ikon gudeg Jogja yang menyajikan gudeg kering, yaitu gudeg yang tidak berkuah, warna areh coklat, daging ayamnya berwarna coklat, terpisah dari areh yg bercampur tahu, sambal goreng berisikan tempe dan krecek kering tanpa kuah. Sedangkan gudeg yang lain yaitu gudeg basah yang antara lain disajikan oleh mbok Joyo di Malioboro, gudeg Permata dan gudeg Pawon.

Gudeg Bu AmadGudeg mBarek Bu Hj Amad

Gudeg mBarek dirintis oleh Bu Amad pada tahun 1950-an, di sebelah Utara Geografi UGM. Dan sejak tahun 1998 menempati tempat yang sekarang, sebuah rumah megah berlantai dua yang cukup apik, bersih dan tertata rapi, di mBarek sebelah utara Selokan Mataram.

Ibuke Afa dan Ibuke KeizaIbunya Afa dan Ibunya Keisha

Di Gudeg Bu Amad menu yang tersedia adalah gudeg, areh, ayam, krecek dan telor. Gudeg di rumah makan ini disajikan dalam bentuk paket nasi gudeg [tediri dari 15 paket] untuk di makan di tempat, untuk pesanan dan dibawa pulang disediakan paket nasi gudeg & nasi besek [terdiri dari 10 paket] dan gudeg kendil. Kalau dibawa pulang, gudeg kendil memiliki daya tahan selama 24 jam.

Dalam sehari rumah makan ini membutuhkan 1,2-2 kuintal gori, 1500-2000 telor bebek, dan 100 ekor ayam kampong untuk bahan makanan yang disajikan di rumah makan ini. Bahan-bahan ini sebagaian diperoleh dari pedagang pemasok yang menjadi langganan dan gorinya diambil dari Pasar Beringharjo.

gudegGudeg

ayamAyam

krecekKrecek

telorTelor

Kami kemudian memesan makan siang kami, saya memesan makan siang dengan paket 13 yang terdiri dari nasi putih, gudeg, areh. krecek, telor dan paha ayam.

Paket 13Paket 13: Nasi, Gudeg, Telor, Paha Ayam dan Krecek

Sedangkan Ibunya Afa memesan paket enam yang terdiri nasi putih, ati ampela dan gudeg

paket 6 Paket 6: Nasi, Gudeg, Ati Ampela dan Krecek

Kami pun kemudian menikmati makan siang kami,

menikmatiMenikmati

Sambil makan siang, kami ditemani oleh iringan music keroncong yang mengalun dari pemain music yang duduk dan memainkan alat musiknya di depan took.

KeroncongPemain Musik

Setelah selesai makan, kami kemudian membayar. Untuk makan siang yang istimewa dengan menu gudeg siang ini, berdua kami menghabiskan 41.000, harga yang sangat murah untuk menikmati makan siang dengan dua piring gudeg yang memiliki cita rasa istimewa.

Menurut saya, gudeg mbarek merupakan salah satu gudeg kering yang enak, nasinya pulen dan disajikan hangat, empuk, gudeknya manis gurih cocok di lidah Jogjaku, ayamnya empuk dan bumbunya terasa, demikian pula kreceknya, nyamleng tenan. Rasanya tidak salah mengunjungi gudeg mBarek ini untuk menikmati makan siang, atau membawa pulang gudeg kendil untuk menikmati salah satu makanan khas Jogja, Gudeg.

Setelah selesai makan, kami ngobrol dengan menantu pemilik gudeg mBarek, kebetulan Keiza, cucu pemilik gudeg mBarek merupakan teman sekolah Afa di Play Group Budi mUlia Dua Blimbingsari. [by kom]

DAFTAR HARGA:
1. Paket Nasi: Mulai dari Rp. 7.000,00 s/d Rp. 26.000,00/ porsi
2. Paket Nasi Gudeg dan Gudeg Besek: Mulai dari Rp. 10.000,00 s/d Rp. 135.000,00/ paket
3. Gudeg Kendil Mulai dari Rp. 50.000,00

Advertisements

7 Responses to “Menikmati Makan Siang di bawah Iringan Musik di Gudeg Bu Hj Amad”

  1. vid Says:

    gudeg bu amad emang maknyuss pak…
    ketagihan kesana lagii… huaaa TT

  2. Daftar Kuliner Jogja « Wisata Kuliner Online Says:

    […] 1. Menikmati Makan Siang di bawah Iringan Musik di Gudeg Bu Hj Amad, Gudeg mBarek Bu Hj Amad, Utara Gedung Pusat UGM (Utara Selokan Mataram), Karangasem CT II/ 05, […]

  3. tea Says:

    waktu saya nyicip kesana, kayaknya ada yang janggal deh, kurang gimana gitu rasanya, udah gitu ada butiran garam yg utuh, dengan kata lain masih kalah sama mbok2 yg jualan gudeg subuh2 di deket tugu deh (no offense)


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: