Melepas Dahaga dengan Dawet Selasih Bu Watik


Melepas Dahaga dengan Dawet Selasih Bu Watik

Dawet Selasih Bu Watik, Pasar Gede, Solo

Sabtu 26 Desember 2009, setelah makan siang di bebek goreng H Slamet Kartosuro, kami diantar oleh Bima ke Hotel Asia di jalan Monginsidi. Kami tidak langsung diantar ke hotel, namun diajak keliling kota Solo sambil diberitahu tempat-tempat kuliner yang bisa kami kunjungi. Kebetulan melewati depan Pasar Gede, dan saya mengajak singgah untuk melepaskan dahaga di dawet selasih Bu Watik.

Sesampai di depan Pasar Gede, saya, Bima dan maria segera turun dan menuju pasar, sementara Afa tidur dipangkuan Ibunya di dalam mobil. Bima dan Maria rupanya sudah hapal seluk beluk Pasar Gede sehingga kami langsung menuju bagian tengah pasar. Saya lihat ada beberapa penjual dawet selasih yang lain,  namun Bima langsung mengajak menuju dawet Bu Watik karena sejak kecil dia biasa diajak ke situ oleh Ibunya.

Bu Watik

Akhirnya kami sampai ke warung dawet selasih Bu Watik. Dawet Bu Watik, merupakan salah satu dawet selasih yang sudah lama berjualan di Pasar Gede. Bu Watik, meneruskan usaha ini dari Ibunya [mBah Mantri] sejak 15 tahun yang lalu. mBah Mantri meninggal 1 bulan yang lalu. Dalam sehari, dawet Bu Watik habis 50-60 mangkok perhari kalau sepi sekali, sedangkan kalau ramai bisa sampai 1000 mangkok. Salah satu Manten Presiden RI, Bu Mega pernah menikmati dawet ini ketika sedang berkampanye di Solo. Bu Watik tidak membuka cabang di tempat yang lain, bukan takut karena rasanya akan berkurang tapi karena khawatir dengan pengelolaan keuangannya.

Pengunjung

Kami segera duduk di dingklik kayu yang tersedia di samping gerobak. Tak lama kemudian semangkok dawet terhidang di depan kami. Dawet dihidangkan dalam mangkok kecil yang biasa dipakai untuk wedang ronde. Semangkuk dawet terdiri dari cendol beras, ketan putih, ketan hitam, bubur sumsum, nangka, biji selasih [biji kemangi], juruh dan santan.

Dawet Selasih

Saya segera menikmati dawet selasih untuk pertama kalinya. Dawet selasih ini berbeda di bandingkan dengan dawet-dawet sebelumnya yang pernah saya nikmati, mungkin karena kehadiran biji selasih dan bubur sumsum di antara juruh dan santan dan campuran yang lain.  Setelah habis semangkok dawet, Bima menawariku lagi, yang segera saya iya-kan.

Maria

Bima

Menurut saya, dawetnya enak mungkin karena kehadiran biji selasih [biji kemangi] yang belum pernah saya nikmati sebelumnya. Sedangkan menurut Bima, dawet selasih Bu Watik ini merupakan dawet terenak yang pernah dia nikmati.  Meski sudah menghabiskan 2 mangkok, saya juga membungkus dua mangkok lagi untuk Afa dan Ibunya yang menunggu di mobil. Setelah selesai minum, Bima membayar dawetnya, yang di minum ditempat 5 mangkok dan yang dibungkus dua, total habis Rp. 28.000,00, harga yang cukup murah untuk dawet selasih yang lezat.

Daftar Harga:
1. Dawet : Rp. 4.000,00

Referensi Lain tentang Dawet Selasih:
1. Masakan Kelangenan Raja Kasunanan Dipamerkan
2. Sluurp! Dawet Telasih Bu Haji Siswo
3. Resep Dawet Selasih

Advertisements

7 Responses to “Melepas Dahaga dengan Dawet Selasih Bu Watik”

  1. wijayanta Says:

    mantap tom…..
    hahahahaha

  2. Sri Mujiati Says:

    kalau dawet pasar gede yg terkenal sjk sy anak2 adalah yg lurus dr pintu masuk utara sblh kanan. Lupa siapa nama penjualnya dulu dan yg nerusin sekarang. Tp bekas pegawainya yg kalau gak salah namanya mugi juga buka sendiri. Kalau dawet bu mantri gak terlalu lama krn dulu sblm jualan dawet, bu mantri dagang macam2 bahan mentag spt kacang bihun emping kecap dll. kalat gak salah stlh dagang bahan2 kering bu mantri sempat dagang makanan nasi sup dll sblm jual dawet. kalau bu watik, siapa ya? putri bu mantri yg no berapa?

    • sulastama Says:

      Bu Sri Mujiati, terima kasih atas pencerahan dan infonya.
      mudah-mudahan suatu saat saya bisa mencoba dawet selasih yang Ibu maksud. Saya menggunakan terminologi lama untuk dawet selasih bu Watik karena teman saya dari kecil berlangganan di situ [sekarang usia dia sekitar 32-an tahun].

      Dan saya kemarin tidak sempat nanya Bu Watik itu putri nomer berapa dari mBah Mantri, soalnya ngobrolnya cuman sekilas sambil minum dawet. Kalau boleh tahu kira2 tahun berapaan mBah Mantri berjualan bahan2 mentah dan jualan makanan?
      Terima kasih

      • Sri Mujiati Says:

        tahun 70-80 an, karena waktu itu saya masih anak2 dan suka ikut ibu belanja, kebetulan ibu saya pelanggan bu mantri…
        setelah itu beliau dagang nasi, saya dan ibu pernah mampir..
        tp setelah ganti dawet, saya belum sempat mampir, hanya ibu yg crita krn kebetulan beliau pernah mampir..
        tentang meninggalnya bu mantri, saya baru dengar..

        kalau ke pasar gede, dekat dawet dan ayam goreng, ada makanan khas (smg masih ada) yi jadah blondo dan jadah gedang (spt getuk pisang kediri)…

        di pasar bag selatan ada nenjongan, murah 2 rb komplit..
        sy ingat ibu yg jualan itu, dulu waktu masih abg (sy msh anak2) seka menjajakan pohung asin atau abang (getuk) lewat rumah…
        Insya allah nanti sy up load fotonya…

        di pasar gede juga ada pecel wijen nasi merah (ada yg bilang pecel ndeso)… sayang sy belum punya fotonya…

        tp sy sempat ambil foto penjyal lupis yg dibungkus daun bambu…

        jaman dulu di dekat dawet ada 2 penjual nasi yg enak…
        yg satu namanya mbok mondro… enak masakan terik dan kering tempenya… jg masakan lain…
        sebelahnya lg (lupa namanya mungkin bude pus atau siapa, orangnya gemuk) jual nasi opor yg gurih banget…
        tp mereka berdua sudah lama gak ada dan gak ada yg ganti…

        pasar gede juga banyak jajanan yg bisa dibawa seperti selat solo, kue ku, klepon dll aneka makanan kecil yg enak2…

        itu dulu ya… Insya Allah lain waktu nulis-nulis lagi…

  3. Lima Tempat Wisata Kuliner di Solo « Says:

    […] 4. Dawet Selasih Bu Watik, Pasar Gede, Solo Dawet Bu Watik, merupakan salah satu dawet selasih yang sudah lama berjualan di Pasar Gede. Bu Watik, meneruskan usaha ini dari Ibunya [mBah Mantri] sejak 15 tahun yang lalu. mBah Mantri meninggal 1 bulan yang lalu. Dalam sehari, dawet Bu Watik habis 50-60 mangkok perhari kalau sepi sekali, sedangkan kalau ramai bisa sampai 1000 mangkok. Salah satu Manten Presiden RI, Bu Mega pernah menikmati dawet ini ketika sedang berkampanye di Solo. Selengkapnya silahkan baca di http://kulineronline.net/2010/01/12/melepas-dahaga-dengan-dawet-selasih-bu-watik/ […]

  4. Ananda Rachel Gabby K Says:

    terimakasih atas perhatian saudara. sy gabby ank nya bu watik dan cucu dri mbah mantri. sy mwkili kluarga bsr untk mengucapkan trimksih karna sdra sdh berkenan untk memperkenalkan bisnis dri kluarga kmi. maaf krna sy bru tau artikel ini, dan itupun krna sy dibritahu sdara sy yg dri jkt. bkn krna sy krg prhatian ats bisnis kluarga sy tp krna sy memang tidk trlalu brminat dg intrnet. buka jika hnya ad hal pnting sja. untk Mas Bima, Mbak Maria, others skli lg trimaksih untuk apresiasi anda smua. km tggu kdtgan nya kmbali.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: