Lesehan di Gudeg Permata Bu Pujo

Lesehan di Gudeg Permata Bu Pudjo

Gudeg Permata Bu Pujo, Jln Gadjah Mada,   barat Bioskop Permata,
Yogyakarta

Sabtu, 3 April 2010, saya sekeluarga dan Mas Eka sekeluarga menikmati makan malam di Gudeg Permata Bu Pujo. Kami singgah untuk makan malam setelah mengantar mBak Tutik ke stasiun Tugu. Kami datang jam 20.40 sudah banyak yang antri, makin malam makin banyak pembeli yang datang. Kami memeproleh tempat duduk lesehan di pinggir jalan Gadjah Mada, dan langsung memesan minuman dan makanan.

Gudeg Permata Bu Pujo berokasi sebelah Barat Bioskop Permata, Jln gadjah Mada Yogyakarta. Warung gudeg ini mulai berjualan sejak 1951 dengan nama Gudeg Bu Pujo. Pelanggan awalnya merupakan penonton bioskop Permata, dan saat ini sudah beralih ke penggemar gudeg yang sering keluar malam hari. Saat ini Gudeg Bu Pujo dikelola oleh anak-anaknya semenjak Bu Pujo meninggal.

Warung Gudeg

Warung ini buka setiap hari kecuali hari minggu, sejak jam 21.00-01.00.  Jenis makanan yang tersedia gudeg basah dengan rasa gurih, tidak terlalu manis. Sambal kreceknya pedas. Ayamnya boleh memilih a.l kepala, sayap, gendhing, paha, ati ampela dan telur. Minumnya teh dan jeruk, panas dan es.

Menikmati Makan Siang di Gudeg Yogya Yu Djum

Menikmati Makan Siang di Gudeg Yogya Yu Djum

Gudeg Yogya Yu Djum, Jln Wijilan no 31, Yogyakarta

Jum’at 17 Juli 2009, saya memiliki kesempatan untuk makan siang [menjelang sore] di Gudeg Yu Djum. Sehabis menjemput istri saya di FKG UGM, kami berdua naik motor ke Jln Wijilan untuk makan siang dengan gudeg.  Dan kami memilih gudeg Yu Djum untuk tempat makan siang kami, karena gudeg Yu Djum merupakan salah satu legenda gudeg Wijilan.

100_5086 (Medium)Gudeg Yu Djum

Gudeg Yu Djum terletak di jalan Wijilan no 31. Gudeg Yu Djum ini berdiri pada tahun 1946, beberapa tahun setelah Gudeg Bu Slamet [gudeg pertama di Wijilan, 1942]. Waktu pertama kali berdiri, warung gudeg ini bernama Warung Gudeg Ibu Djuwariah.

Wijilan merupakan kampung gudeg Jogja, Gudeg Wijilan merupakan gudeg kering dengan rasa manis dan bercita rasa. Lauk pelengkapnya terdiri dari daging ayam kampung dan telur bebek dipindang yang kemudian direbus, rasa pedas merupakan paduan sayur tempe dan sambal krecek. Untuk mencapainya dari Malioboro tidak terlalu susah. Dari jalan Malioboro ke selatan, sampai ketemu alun-alun utara, kemudian belok kiri/ timur, dan menyusuri jalan Ibu Ruswo sampai ketemu plengkung Wijilan, kemudian belok ke selatan menyusuri jalan Wijilan.. Di dekat Plengkung Wijilan ada papan nama, bertuliskan Wijilan Kampung Gudeg, terbukti memang di sepanjang jalan Wijilan ini terdapat banhyak warung penjual gudeg, salah satunya yang cukup legendaris “Gudeg Yogya Yu Djum” ini. Read the rest of this entry »