Iga Bakar Sapi Bali Yogyakarta

Iga Bakar Sapi Bali Yogyakarta

RM Iga Bakar Sapi Bali,
Jln Umbul Permai, Mudal, Sariharjo, Ngaglik,
Sleman, telp 0274-7858938 HP. 081215673700

Selasa, 14 september 2010, saya bersama dengan Afa, Alka dan Ibunya Afa  makan siang di Iga Bakar Sapi Bali Yogyakarta. Kami mampir ke rumah makan ini dalam perjalanan pulang dari mengantar Afa dan sepupunya Alka membeli buku di Gramedia.


Menu

mBakar Iga

Read the rest of this entry »

Lesehan di Gudeg Permata Bu Pujo

Lesehan di Gudeg Permata Bu Pudjo

Gudeg Permata Bu Pujo, Jln Gadjah Mada,   barat Bioskop Permata,
Yogyakarta

Sabtu, 3 April 2010, saya sekeluarga dan Mas Eka sekeluarga menikmati makan malam di Gudeg Permata Bu Pujo. Kami singgah untuk makan malam setelah mengantar mBak Tutik ke stasiun Tugu. Kami datang jam 20.40 sudah banyak yang antri, makin malam makin banyak pembeli yang datang. Kami memeproleh tempat duduk lesehan di pinggir jalan Gadjah Mada, dan langsung memesan minuman dan makanan.

Gudeg Permata Bu Pujo berokasi sebelah Barat Bioskop Permata, Jln gadjah Mada Yogyakarta. Warung gudeg ini mulai berjualan sejak 1951 dengan nama Gudeg Bu Pujo. Pelanggan awalnya merupakan penonton bioskop Permata, dan saat ini sudah beralih ke penggemar gudeg yang sering keluar malam hari. Saat ini Gudeg Bu Pujo dikelola oleh anak-anaknya semenjak Bu Pujo meninggal.

Warung Gudeg

Warung ini buka setiap hari kecuali hari minggu, sejak jam 21.00-01.00.  Jenis makanan yang tersedia gudeg basah dengan rasa gurih, tidak terlalu manis. Sambal kreceknya pedas. Ayamnya boleh memilih a.l kepala, sayap, gendhing, paha, ati ampela dan telur. Minumnya teh dan jeruk, panas dan es.

Bakmi Jawa mBah Hadi Terban

Bakmi Jawa mBah Hadi Terban

Warung Bakmi Jawa mBah H Hadi, Utara Pom Bensin Terban (Ex Terminal Terban),
Jln C Simanjuntak, Terban, Yogyakarta, Telpon 08122737778 / 08122721670

Selasa 28 Desember 2009, saya dan Mas Eka beserta keluarga makan malam di Bakmi mBah Hadi Terban. Bakmi mBah Hadi terletak di eks terminal Terban, jalan C Simanjuntak Terban. Lokasi ini relative mudah dicari karena terletak di pusat kota, tidak jauh dari UGM dan Tugu Jogja.

Bakmi mBah Hadi dirintis oleh Bapak Gumbreg Hadisumarto (mBah Hadi) pada tahun 1995 dan sejak beliau meninggal pada Mei 2009 usahanya diteruskan oleh putra-putranya.

Kami berangkat dari rumah Turi jam 19.00 dan sampai di warung ini sekitar jam 19.45 Pembeli cukup ramai sehingga kami  mendapat antrian nomer 12. Saat kami datang sedang dimasak bakmi untuk antrian nomer 8, 1 rombongan satu nomer antrian.

Memasak Bakmi

Bakmi di sini dimasak satu persatu menggunakan anglo berbahan bakar arang. Penggunaan anglo dan cara memasak satu persatu ini diyakini untuk menjaga citarasa bakmi Jawa, meskipun membuat calon pembeli mesti menunggu agak lama. Bakmi mbah Hadi mengoperasikan dua anglo yang masing-masing dioperasikan oleh 2 orang, satu orang khusus mengipasi anglo dan lainnya meracik bahan bakmi dan memasaknya. Tukang masak ada 3 orang yang merupakan putra-putra mBah Hadi. Read the rest of this entry »

Mencecap Manisnya Salak Madu

Mencecap Manisnya Salak Madu

100_6580 Minggu, 27 September 2009, saya berkesempatan menikmati manisnya salak madu, bukan hanya sekedar salak madu Balerante, tetapi juga salak madu Sukomartani.

Salak Madu adalah salah satu salak unggulan Kabupaten Sleman yang memiliki produktivitas tinggi, berkualitas cukup baik, daging buah tebal dengan tekstur lembut dan rasa manis spesifik seperti madu.Salak madu memiliki ciri kulit dengan sisik yang tersusun teratur membentuk garis lurus dari bagian bawah buah ke ujung pada salah satu sisinya, berbeda dengan salak pondoh dan gading memiliki kulit buah dengan sisik yang tersusun teratur seperti susunan genteng.

Saat ini, ada dua varian salak madu yang dikembangkan di Sleman, yaitu:
1. Salak Madu Balerante, yang sudah dilepas sebagai varietas unggulan.
2. Salak Madu Sukomartani yang juga dikenal sebagai salak madu Probo.
Perbandingan sifat fisik buah salak madu, salak pondoh dan salak gading seperti terlihat di tabel di bawah ini.

maduPerbandingan Buah Salak Madu Balerante, Salak Madu Soka,
Salak Pondoh dan Salak Gading [Sumber: Si Manis Madu dari Sleman]

Salak madu memang lebih enak dari salak pondoh super, apabila daging buah dipencet dengan jari akan keluar cairan seperti madu, cairan ini tidak dijumpai pada salak pondoh dan salak gading. Kelebihan salak madu, disamping rasanya yang juicy, harganya relatif lebih mahal dan populasinya masih sedikit. Kekurangannya, market untuk salak madu belum terbentuk seperti salak pondoh Read the rest of this entry »

Napak Tilas Pak Harto di Bakmi Geno

Napak Tilas Pak Harto di Bakmi Geno

Bakmi Jawa Pak Geno, Jl. Parangtritis, Pasar Prawirotaman, Yogyakarta
Handphone : 081328576550

Bakmi Godok

Sabtu 27 September 2009, saya, Mas Eko dan mBak Endit sekeluarga berencana makan malam di Bakmi Geno di pasar Prawirotaman setelah ujung ke rumah Pak Dhe Djam di Suryowijayan. Kami berangkat dari rumah Turi jam 18.45 dan sampai di rumah Pak Dhe Djam sekitar jam setengah 8, sayangnya keluarga Pak Dhe Djam sedang bersyawalan di dekat THR, sehingga kami memutuskan langsung ke Bakmi Geno.

Bakmi Geno adalah salah satu legenda bakmi jawa di Jogja, mulai berjualan pada tahun 1952 dan sejak September 1988 digantikan oleh anak tertuanya Pak Harjo Geno karena Pak Geno meninggal dunia. Salah satu pelanggan Pak Geno adalah Pak Harto, presiden RI yang kedua. Bakmi Geno terletak di pasar Prawirotaman, jalan Parangtritis. Dari Pojok Beteng Wetan ke selatan, tidak begitu jauh.

Bakmi GenoBakmi (Harjo) Geno

Kami menggunakan 2 mobil kijang, dan menempuh perjalanan yang tidak begitu lama dari Suryowijayan. Kami sampai di Bakmi Geno sekitar jam 20.15. Ketika kami sampai, banyak pembeli yang menunggu pesanan bakminya. Kami memperoleh dua meja kecil dengan beberapa kursi. Read the rest of this entry »

Mengudap nYamlengnya Sate Karang Pak Prapto

Mengudap nYamlengnya Sate Karang Pak Prapto

Sate Karang Pak Prapto, Jl. Nyi Pembayun, Lapangan Karang Kota Gede
Telp. (0274)7807371 / 4436701

SeporsiRabu 23 September 2009, saya dan Mas Eka berencana menikmati makan malam di sate Karang Kotagede. Kami sudah cukup lama merencanakan menikmati salah satu ikon kuliner ini bersama-sama karena terpesona oleh kabar nikmatnya sate karang. Kami kemudian mengajak Mas Kun yang kebetulan sedang mudik ke Jogja untuk ikut serta. Setelah maghrib, kami bertiga bersama keluarga masing-masing berangkat menggunakan Innova Mas Kun, 10 orang termasuk anak-anak berjejalan di dalam mobil. Dari rumah Turi yang terletak di utara Jogja, kami harus menyeberang Jogja yang macet di waktu lebaran untuk sampai di Kotagede. Untuk mengantisipasi itu, kami lewat jalan pedesaan yang langsung tembus ke ringroad Maguwoharjo, menuju Janti, keselatan dan sampai lapangan karang setelah menempuh satu jam perjalanan.

Sate Karang merupakan salah satu ikon kuliner Kota Gede. Disebut Sate Karang karena lokasi penjualannya di Lapangan Karang, Kota Gede. Sate ini dibuat dari daging sapi yang dibumbui saus kacang lalu disajikan bersama lontong dan kuah lodeh. Sate Karang mulai berjualan sejak tahun 1948, dijajakan berkeliling oleh Pak Karyo Semito, ayah Pak Prapto. Dan sejak tahun 1955, Pak Karyo memutuskan menetap di Lapangan Karang. Ada dua orang anak penerus Pak Karyo dalam berjualan sate sapi, Pak Prapto di lapangan Karang ini dan Pak Cipto yang membuka warung di jalan Kemasan Kotagede.

Sate Pak PraptoSate Karang Pak Prapto

Ketika kami sampai, sekitar jam 8 malam, pengunjung sangat ramai, sehingga kami hanya memperoleh sedikit tikar di bawah tenda. Warung makan ini memang tidak menyediakan kursi sebagai tempat duduk, hanya tikar yang dihamparkan di atas tanah lapangan dan trotoar, ada yang beratap tenda dan ada yang beratap langit. Kami kemudian memesan minuman dan makanan. Minuman yang tersedia adalah teh poci dan wedang ronde. Saya memesan keduanya. Sedangkan makanannya yang tersedia di sate karang adalah sate bumbu kacang, sate bumbu kecap, sate bumbu kocor, lontong bumbu kacang dan lontong sayur sayangnya sate bumbu kocornya sudah habis.

Read the rest of this entry »